Pratinjau Piala Dunia 2006 – Kroasia

pratinjau

Peluang Langsung: 66/1

Pemenang Grup F: 6/1

Kroasia memasuki  promo slot online final ketiga berturut-turut dan akan mencari pengulangan heroik tahun 1998 daripada rasa malu tahun 2002. Mereka memuncaki grup kualifikasi yang sulit yang termasuk Bulgaria dan Hongaria dan tetap tak terkalahkan selama 10 pertandingan termasuk kemenangan kandang dan tandang atas sesama kualifikasi Swedia.

Di bawah manajer Zlatko Kranjcar Kroasia adalah tim yang berbeda dengan bagaimana netral akan mengingat mereka dari eksploitasi 1998 mereka yang melihat mereka mencapai semi final. Lewatlah sudah pemain berbakat seperti Zvonimir Boban, Robert Prosinecki dan mantan Golden Boot Davor Suker. Mereka telah digantikan oleh pemain yang lebih fungsional seperti Kovac bersaudara, Marko Babic dan Dado Prso.

Seperti sesama kualifikasi Serbia & Montenegro, keberhasilan Kroasia berasal dari pertahanan yang kuat di mana mereka menjaga enam clean sheet dalam 10 pertandingan dan hanya kebobolan lima gol dalam prosesnya.

Kekuatan lainnya adalah sejumlah skuad Kroasia saat ini berbasis di Bundesliga, dengan Josip Simunic dan Niko Kovac di Hertha Berlin, Babic berbasis di Bayer Leverkusen dan Ivan Klasnic dikontrak Werder Bremen.

Kroasia telah menggali bakat gelandang Dario Srna yang telah mengembangkan bakat untuk mencetak gol penting. Pemain Shakhtar Donetsk itu mencetak dua gol dalam dua kemenangan 1-0 atas Swedia di pertandingan penentuan grup.

Striker kunci Dado Prso mencetak lima gol di babak kualifikasi, pencetak gol terbanyak bersama negaranya dengan Srna. Dia menjadi terkenal ketika dia mencetak empat gol untuk Monaco dalam kemenangan 8-3 Liga Champions atas Deportivo La Coruna. Dia melakukan debut internasionalnya delapan bulan sebelum pertandingan tetapi sejak itu menjadi pilihan otomatis dalam menyerang.

Kroasia telah menjalankan bisnis mereka dengan tenang dan percaya diri dan terlepas dari upaya kualifikasi tak terkalahkan mereka, akan tetap tidak disukai oleh banyak orang untuk membuat dampak apa pun di final. Itu akan sesuai dengan mereka baik sebagai mantan pelatih Mirko Jozic menyalahkan tekanan pada kelas 1998 untuk kegagalan suram skuad 2002 yang melihat mereka kalah 1-0 dari Ekuador di pertandingan terakhir mereka.

Akhirnya, mereka menghadapi favorit Brasil dalam pertandingan pembukaan mereka sehingga tidak perlu khawatir menghadapi juara bertahan dalam penentuan grup yang sulit. Jika mereka dapat mengambil apa pun dari permainan itu, mereka akan berada di posisi terdepan untuk mencapai babak kedua.

Taruhan yang Direkomendasikan

Terlepas dari ketangguhan grup yang terlihat, Kroasia lebih dari mampu lolos dari itu mengingat penampilan terakhir mereka di kualifikasi ke putaran final. Dengan salah satu pertahanan paling kejam di Eropa dan sejumlah pemain yang bermain di Jerman, mereka adalah taruhan yang bagus untuk mengikuti Brasil ke babak 16 besar.

Kroasia lolos dari Grup F @ 5 freebet poker /6

Leave a Reply

Your email address will not be published.